Wednesday, November 20, 2013

[Jakarta] Makan Siang di Djadjanan Djawa


Berhubung dapat undangan training di Setiabudi (tengah kota), saya buru-buru mengabari beberapa teman untuk mengajak makan siang bareng. Karena waktu istirahat yang singkat, makan siangpun ngga bisa jauh-jauh dari lokasi training, akhirnya makan siang di setiabudi building deh. *sumpah udah lama banget rasanya ngga mampir kesini, sampai baru ngeh kalo ada Daily food hall, Burger King dan Anomali Cafe disini :))

Akhirnya kami makan siang di Djadjanan Djawa, odongnya saya lupa mengambil foto tampak depan restorannya, hihihihi maklum kayaknya perut udah laper ga ketahan. Sempat bingung juga sih sama konsep restoran ini, tradisional kah? modern kah? makanan yg dijual makanan jawa aja apa gimana sih? 

Coba deh lihat beberapa list makanan yang ada di menu dan interior restorannya, OKEH saya sedikit kebingungan, disatu sisi terlihat sisi modern dan minimalis dari interior hingga kursi dan meja, eh tapi pas menoleh kesudut kanan, ternyata banyak pajangan tradisional jepang seperti daruma, kucing keberuntungan (manekineko). Dan saya baru sadar, saya lupa untuk memoto bagian pajangan lucu-lucu tersebut.

Untuk makanan juga kumpulan menu dari beberapa daerah bahkan beberapa negara :D, ada pecel, nasi campur, nasi bali, nasi kebuli, nasi kucing, nasi jamblang, poffertjes dan masih banyak lagi. Mari kita sebut tema restoran ini segala ada :) 












Saya memesan Nasi campur, udah kayak nasi rames semua lauk komplit disajikan dan kenyang banget makan ini. Nasi + ayam opor + telor balado + sambal goreng kentang + perkedel + sambal + lalapan (banyak yah). Ayam opornya recommended dagingnya empuk dan bumbunya pas, sayangnya telor baladonya terlalu kering, perkedel kentangnya kurang bumbu, dan sambal goreng kentangnya tidak fresh deh seperti angetan :(( saya cuma icip sesendok, pas dirasa dimulut kurang enak, ngga berani lanjutin lagi :P

Nasi Campur
Salah satu teman saya memesan Nasi Jamblang, tidak kalah seru karena satu paket sudah lengkap dengan Nasi + paru goreng + sate telor puyuh + Tempe goreng + sambal + lalapan. Menurut teman, paket yang ini OK semua lauknya, dari paru goreng, sate telur dan tempe goreng bumbunya pas malah terasa kurang, kurang banyaakk hahahahah.

Nasi Jamblang
Teman saya yang satunya hanya memesan pecel, menu ini sebenarnya tidak ada di dalam buku menu, tapi terpajang di papan black board kecil di dekat dapur, jadi dia memutuskan untuk memesan karena tidak terlalu lapar saat itu. Pecelnya fresh loh, sayur-sayurannya baru direbus begitu dipesan. Untuk bumbu kacangnya juga bisa request mau pedas atau tidak.


Pecel
Satu hal yang aneh, ketika kami hendak memesan poffertjes, ternyata pesanan kami ditolak. Alasannya poffertjes hanya disajikan setelah makan siang atau sekitar pukul 2 siang, "aduh mba tapi kepengennya sekarang loh, jam 2 mah udah balik lagi ke kelas" *mbanya cuma tersenyum manis*. *Kitanya manyun*

Djadjanan Djawa
Setiabudi Building One
1st Floor #A205
Jakarta

0 comments:

Post a Comment